Life in a Week : Reuni

Ehem, sebetulnya masih dalam blog challenge (yang udah beberapa hari kemaren saya bolong nulisnya) dan tema nya adalah ‘Curhat Hari Ini’. Kebetulan banget emang mau curhat jadi digabung aja deh yaa.

Suatu hari di minggu lalu seorang teman SMA chat untuk ngajakin buka bersama. Berempat bareng sama teman – teman yang lain juga. Nggak pake lama saya jawab oke untuk ajakannya. Setelah itu saya ngerasa gugup campur excited, karena sudah lebih dari sepuluh tahun yang lalu saya nggak pernah ketemu mereka lagi.

Akhirnya hari itu datang. Kami janjian untuk ketemuan di Marutama Ramen. Anyway, sebagai orang yang ngaku suka sama Plaza Senayan saya jadi malu deh. Saya baru tau dong di dalam Food Hall tuh ada Leko, dan dari Leko bisa nembus ke berbagai restoran jepang authentic di Sentral Senayan. Wkwk norak sorry.

Balik lagi ke cerita, saya jadi orang yang pertama sampe. Emang dasar rejeki, baru dateng saya bisa langsung dapet meja sementara pengunjung setelahnya harus waiting list dulu. Nggak lama setelahnya satu persatu anggota reuni hari itu datang.

Berawal dengan pertanyaan seputar kabar layaknya orang yang akhirnya bertemu kembali, keluhan seputar dunia kerja, lalu cerita – cerita nostalgia saat masih di bangku SMA yang mana flashback ke masa itu bikin ngakak, geli juga, dan tiba – tiba nyelip rasa kaget yang bikin bilang ‘ah masa, sih?’

Namanya bocah yang lagi pada mencari jati diri, dulu ada satu masa kami pernah bolos ke mekdi pondok indah gara – gara bosan belajar dan kepo pengin nyobain rokok rasa melon dan stroberi. Dulu cuma pedagang asongan di daerah sini yang jual. Pernah juga di masa ujian praktek kami menawarkan diri jadi joki tugas Bahasa Prancis dan Bahasa Mandarin. Jual jasanya dibikin paket, kalau mau kombo 2 tugas itu bayarannya 75 ribu, dimana duit segitu mah rasanya banyak buat anak esema. Peminatnya banyak, saya bahkan bisa beli majalah Nylon versi USA seharga 350 ribu dan beli sepatu crocs.

BTW PLIS BANGET untuk pembaca yang masih duduk di bangku SMA jangan ikutin jejak kakak ya *sok muda.

Itu baru beberapa contoh ‘kenakalan’ di SMA, tapi saya akuin dulu saya emang lumayan badung. Mami saya sampe pusing bolak – balik BP. Tapi senakal – nakalnya, saya nggak pernah terjerumus ke seks bebas, miras, atau narkoba. Cukup kenakalan anak SMA pada umumnya.

Sesi ketemuan ini berlangsung cukup lama buat seumuran kami (saya sih) yang jam 9 malam udah ngantuk. Mengutip kata Mbak Jane, ketemuan sama teman tuh kayak nge-charge diri sendiri rasanya.

Perasaan saya bertambah tenang ketika masuk whatsapp chat dari Mbak di rumah yang bilang, “Buk, Adek sudah tidur. Pinter banget, nggak rewel dan tidur sendiri”. Saya pun tersenyum dan pulang dengan mood yang baik.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s