Bebas Mengeluh

Demotivasi. CAELAH bahasanya anak gen-z banget ya hahaha!

Beberapa minggu belakangan ini saya ngurusin proyek baru. Kerjaannya masih sama, tapi tanggung jawab dan kesehariannya yang beda. Sekarang jadi lebih administratif banget yang mana buat seorang Gemini si ‘jack of all trades, master of none’ ini sangatlah boooring.

Karena hal ini dan itu, belom sebulan saya sudah jenuh sama pekerjaan. Terus kalo udah jenuh ngapain? Jelas dong langsung berburu kerjaan baru lol. Apply sana – sini dengan semangat 45. Tambah semangat karena nggak pake lama banyak banget perusahaan yang manggil buat interview.

Terus beberapa ada yang baru sekali interview tau – tau ngirimin email maaf macam mau lebaran. Ada juga yang lanjut sampe interview terakhir sama juru kunci. Tapiiii, abis itu hilang dan saya di – ghosting huhu.

Balik lagi nggak semangat. Ya itu tadi, bahasa canggihnya demotivasi. Kehilangan keinginan atau minat buat melakukan suatu aktifitas, dan merasa semuanya tuh datar.

Padahal saya masih punya pekerjaan yang mesti saya selesaikan. Padahal saya juga tau persis kalau cari kerja tuh kayak cari jodoh; rejekinya udah ada masing – masing.

Padahal saya inget banget dulu waktu cari kerja pertama ditolak kantor sekarang karena ternyata di kantor yang lain saya nemuin jodoh yang udah jadi suami. Padahal sebelum di kantor ini saya udah proses rekrutmen di tahap final dengan posisi lebih tinggi tapi sebetulnya banyak yang saya pertimbangkan seperti sistem kerja dan jarak perusahaan dari rumah.

Ditambah sekarang udah jarang keluar rumah karena tempat favorit saya sekeluarga (read: Mall) melarang anak yang belum vaksin untuk masuk.

Cerita sama teman nggak membantu ngurangin rasa jenuhnya, pun kadang cerita sama Tuhan kok rasanya gak ada jawaban juga ya. Yang mau bilang saya nggak bersyukur dan sangsi sama Tuhan minggir aja ya karena kalian nggak tau cara saya bersyukur sama apa yang sekarang udah ada.

Ngeluh itu manusiawi kan.

Terus malam ini cerita sama Adit dengan sangaaat tenang. Nggak pake mewek karena males kalo sampe mampet. Adit juga nggak kasih saran. Cuma meluk aja walaupun dia sambil nonton Youtube, tapi entah kenapa buat saya itu cukup. Lamaa, sampai akhirnya bisa ketawa lagi.

Hahh udah ah, besok kerja lagi. Maafin yaa kali ini curhat doang hahaha.

2 thoughts on “Bebas Mengeluh”

  1. Sebagai sesama Gemini, aku ngerti bangettt rasanya 😄. Terkadang kita mah cuma pengen didengerin aja ya mba, ga perlu nasehat macem2. Cukup Ama pelukan, udah sih. Sekedar buang uneg2.

    Akupun pembosan orangnya. Kalo emang ga sesuai hati, ya udah lebih milih exit. Ngapain dipertahankan cuma bikin sakit ati dan ga tulus kerjanya 🤣. Gapapa utk curhat begini mba, apalagi di blog sendiri. Terkadang itu memang bikin lega kok. Aku aja tiap demotivate , nulis semua di jurnal, dan langsung ngerasa enakan 😄

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s