Ammar ulang tahun

Tanggal 21 kemarin si anak kecil yang lagi hobi teriak – teriak ini berulang tahun yang ketiga!

Masih sama seperti tahun lalu, saya dan Adit memutuskan untuk merayakan dengan tiup lilin, foto – foto, dan dekor sendiri. Kebetulan orangtua saya datang ke Jakarta dan pastinya Ammar senang sekali bertemu Akas dan Nena-nya.

Sama seperti sebelum – sebelumnya, saya nggak bikin pesta yang mengundang orang – orang. Nggak juga bikin perintilan hampers buat dibagi – bagikan. Alasannya sih lebih ke personal ya. Buat saya hampers lebih menyenangkan kalau dibagi langsung setelah senang – senang di pesta ulang tahun dan main – main sama teman – temannya.

Sementara kami masih takut mengadakan acara yang melibatkan kerumunan. Ulang tahun anak kan pasti intim ya. Anak – anak juga pasti males pake masker pas lagi asik main. Hampersnya sendiri kalau dikirim lewat aplikasi seperti ojek online rasanya ada yang kurang.

Semoga tahun depan nggak ada lagi cerita varian baru, vaksin sudah bisa buat anak dibawah 6 tahun, dan ketakutan akan Covid-19 benar – benar sudah mereda. Amin!

Balik lagi ke cerita ulang tahun, pertama cerita tentang tema. Belakangan Ammar lagi sukaaa banget sama mobil. Mulai dari mobil pribadi sampai ke mobil polisi dan truk pemadam kebakaran. Gara – gara siapa lagi kalau bukan Papanya yang emang punya kesukaan yang sama. Scroll – scroll di e-commerce dan nemulah balon – balonan firetruck, ambulance, dan helicopter. Cuss lah langsung checkout 😀

Cake nya seperti biasa bikinan Papa Adit lah ya agar gratis hahaha. Berhubung gratis, jadi kurang ada power untuk komplen karena kepinginnya mah dasar cake-nya putih, tapi dengan alasan butter cream nya habis jadilah dasarnya coklat hahaha. Kalau soal rasa sih nggak perlu diragukan yaa.

Ulangtahunnya jatuh di hari selasa. Saya masih harus kerja ditambah malamnya ada acara year-end dinner dan Adit juga harus tetap kerja. Walhasil pagi hari sebelum Adit berangkat kami sempatkan tiup lilin. Ammar yang masih setengah ngantuk terpaksa foto masih pakai baju tidur hahaha.

Sebagai pengganti perayaan, di hari Jumat kemarin saya minta cuti untuk nemenin Ammar jalan – jalan. Tujuannya sih standar ke mall lagi, tapi kali ini perginya naik angkutan umum.

Dari rumah saya nyetir sendiri dan parkir di FX Sudirman supaya mudah aksesnya. Jadi rencananya saya mau mengajak Ammar dan si Mbak ke Grand Indonesia buat sekedar makan siang. Perginya naik MRT dari stasiun Gelora Bung Karno dan pulangnya naik Trans Jakarta dari halte Dukuh Atas.

Dulu pertama kali nyobain MRT Jakarta waktu Ammar usia 8 bulan jadi anaknya belom ngerti. Sekarang sih dia udah sadar banget dan super happy! Apalagi kami pergi di jam orang – orang shalat jumat jadinya sepi sekali.

Sesampainya di tujuan, saya memutuskan untuk makan siang di Kimukatsu. Antriannya lumayan banyak tapi karena saya udah kepingin dari lama jadi bela – belain deh ikutan ngantri. Untungnya nggak sampai setengah jam kami sudah dapat meja.

Saya memesan Gyu Menchi Katsu. Untuk Mbak dan Ammar saya pilih Chicken Garlic Katsu dan Kids Set Menu yang isinya ikan dori, chicken katsu, tamago, dan kentang goreng dengan saus mayones.

Niat awalnya pengen foto semua makanan biar bisa saya posting, tapi makanannya keluar lebih dari setengah jam jadi maaf banget, naga – naga di perut udah gragas buat makan hahaha.

Sedikit cerita tentang kejadian makan siang di sini, kemarin pertama kalinya nyobain Kimukatsu GI dan saya akuin pelayanannya agak lambat. Nggak bisa nyalahin juga karena saya dateng jam setengah dua dan udah laper buanget, plus kondisinya saat itu rame. Rata – rata satu meja bisa ada lebih dari 3 orang.

Terus ada seorang bapak dan anaknya yang seumuran Ammar datang setelah saya dan marah – marah sama pegawainya dengan bilang mereka lamban, bahkan mengancam akan melakukan tindakan kasar kalau makanan nggak segera datang.

Well, sebagai seseorang yang bersuamikan pegawai dapur dan pernah punya pengalaman bekerja sebagai waitress, rasanya sedih bercampur kesal dengan sikap pelanggan seperti itu. Sering saya telepon Adit di waktu sore dan dia bilang belum makan karena tamu restoran lagi banyak. Dulu waktu saya jadi waitress di jaman kuliah pun rasanya sedih sekali kalau melakukan kesalahan padahal si pelanggan nggak marah.

Pengen bilang ke Si Bapaknya ‘yang laper bukan elo aja kali, buat perutnya sendiri aja belom tentu dia sempet makan. sabar sedikit lah, liat kondisi restoran juga’. Huft, emosi.

Oke, kita tinggalkan marah – marahnya.

Setelah makan, kami bertiga nggak punya tujuan kemana – mana lagi. Akhirnya jalan – jalan ke Ranch Market cari snack yang menarik dan liat – liat H&M.

Disini Ammar sudah mulai tantrum, mulai dari minta gendong melulu sampai guling – guling di lantai toko. Yaudah deh berhubung ini sudah jam tiga, hari jumat pula, dan bertepatan dengan Christmas Eve saya putuskan buat pulang.

Pas banget ternyata sedang hujan dan akhirnya kami bertiga naik taksi. Rencananya sih cuma sampai halte Dukuh Atas, eeh baru semenit di dalam mobil Tuan Muda sudah bobok hahaha. Kecapekan sekali kayaknya ya. Yaudah gagal deh naik trans jakarta dan kita naik taksi sampai FX Sudirman. Selesai deh hari itu birthday trip nya 😀

Soal kado, Ammar dapat banyak kado dari keluarga dekat dan sahabat – sahabat saya. Kado dari Mama – Papanya kebetulan belum datang sampai saat saya nulis ini, jadi belom bisa difoto yaa.

Di umur tiga tahun ini, beberapa perkembangan yang ditunjukkan Ammar cukup banyak, salah satunya sudah tahu alfabet A to Z dan hafal angka.

Lalu tayangan kesukaannya sudah berubah dari Cocomelon menjadi Blippi, nah semenjak itu kemampuan bahasa inggrisnya meningkat pesat. Bahkan, sekarang setiap benda dia akan tanya “Ma, ini bahasa inggrisnya apa?”.

Soal ‘marah – marah’ sih jangan ditanya yaa, ini mah sering banget. Bahkan sekedar air yang tumpah sedikit di baju aja bisa bikin dia ngamuk. Kadar ke-clingy-an nya pun makin tinggi. Contohnya kalau di mall dan saya luput dari pandangannya, Ammar bisa langsung teriak – teriak panggil mama.

Terlepas dari itu semua, Ammar tetaplah anak baik dan manis yang bikin orangtuanya bangga.

Untuk teman – teman yang mendoakan, saya mengucapkan terima kasih sekali atas harapan dan doa baiknya. Semoga kebaikan kalian akan kembali dibalas oleh Tuhan. Amin.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s