Diary of The Month : July & August Edition

Yak, akhirnya merasakan juga update kehidupan sampe di rapel hahaha.

Sesungguhnya sehari – hari saya jauh lebih banyak beraktivitas di dalam rumah dua bulanan ini. Biasanya saya masih keluar buat sekedar jajan drive thru atau kepingin belanja dari supermarket atau jajan roti, tapi kali ini benar – benar menghindari kegiatan bersosialisasi.

Di lain hal, agak kaget juga karena tiba tiba kok tahun 2021 udah kurang dari 4 bulan lagi? Kepikiran selama hampir setahun ini pencapaian apa aja yang udah saya lakuin, ya? Terus tahun depan udah punya target dan resolusi belum, ya?

Post kali ini beneran pinjem format Mbak Jane (again, saya cinta banget deh blog Ibu satu ini karena menginspirasi) dan Ruth.

Ada apa aja sih cerita di Juli dan Agustus?

LIFE I’VE HAD

Covid 19 Survivor

Di postingan ‘Diary of The Month’ yang pertama saya pernah tulis kalau Saya, Adit, dan Ammar akhirnya merasakan juga dikunjungi sama virus Covid – 19.

Berawal dari Adit yang sakit flu dan meriang tapi menolak untuk di-tes antigen atau PCR. Saya juga nggak maksa karena intensitas Adit kena flu tuh termasuk sering. Kebetulan Adit alergi debu dan kalau perpindahan cuaca ekstrim dari panas ke dingin pasti langsung meler.

Sampai akhirnya di suatu pagi, pas saya bangun tidur kok kaki pegel banget kayak habis lari marathon. Kepala pusing dan merasa kedinginan, padahal AC nggak dinyalain. Saya mulai curiga tuh apa jangan – jangan saya kena Covid.

Kebetulan saya punya alat antigen mandiri dan langsung saya siapin alatnya buat dicolok ke hidung. Bener aja, nggak sampai satu menit hasilnya keluar dan kecurigaan saya pun terbukti.

Buru – buru saya kasih tau Adit dan setelahnya Adit baru bilang ke saya kalau per hari itu dia mulai mengalami anosmia *jeng jeng*. Setelahnya Saya mengajak Ammar dan Si Mbak tes PCR. Hasilnya baru keluar keesokan paginya. Hasilnya Ammar juga positif sementara Si Mbak negatif.

Waktu kami menyarankan Mbak untuk mutasi ke tempat lain supaya nggak tertular, dia nolak. saya sempat bingung dan akhirnya tetap memperbolehkan dia stay di rumah tapi kami bertiga tetap di lantai atas sementara Mbak pindah ke lantai bawah.

Sisi baiknya, selama kami sakit ada yang bantu ngurus pekerjaan rumah tangga dan memasak. Untuk urusan mencuci baju – baju kami, Si Mbak saya wajibkan untuk menyiram pakaian dengan air panas terlebih dahulu dan memakai sarung tangan. Begitu pun dengan mencuci piring.

Urusan belaja keperluan rumah dan obat – obatan semua dilakukan lewat aplikasi online. Beli sayur dan buah saya tinggal WA mbak penjual sayur dan bayarnya tinggal transfer.

Selama kami sakit pun nggak berhenti – henti teman – teman dan kerabat mengirimkan makanan yang enak – enak supaya imunitas tubuh naik.

Alhamdulillah nggak sampai 1 minggu saya dan Mas Adit sudah tidak bergejala. Ammar juga hanya demam selama 2 hari. Kami melakukan tes PCR ulang setelah lebih dari 21 hari dan hasilnya negatif.

Celebration Without Big Family

Akibat terpapar Covid – 19 dan diterapkannya PPKM oleh Pemerintah, perayaan Idul Adha tahun ini terpaksa merayakan bertiga saja di Jakarta. Berempat deng sama Mbak.

Sedih pastinya karena rindu tradisi makan ketupat buatan Mami dan Oma saya. Belum lagi kue – kue kering dan makanan pendamping lainnya yang selalu ada di tiap hari raya macam pempek, maksuba, dan bolu pelangi. Hiks jadi laparrr :”(

Tetap berdoa semoga Bumi semakin membaik dan tahun – tahun berikutnya bisa kumpul tanpa rasa was – was.

Terapi Nyeker Buat Ammar

Kalau ada yang follow Instagram saya mungkin merhatiin (atau nggak? lol) ada beberapa kali saya suka update pas jalan pagi bareng sama Ammar tanpa alas kaki.

Beberapa orang sempat bertanya kenapa kok Ammar saya biarin nggak pake sepatu atau sandal. Apa nggak takut cacingan? Hmm kayaknya ini akan saya jelasin di satu post terpisah deh. Isinya alasan, progress, dan hasilnya apa. Panjang bok soalnya hahaha.

Back to Office Life

Setelah lebih dari satu tahun resign dan jadi pekerja freelance, akhirnya saya balik ngantor lagi. Yes friends, I’m officially a corporate slave!

Eh sebetulnya nggak corporate deng. Tempat saya kerja sekarang malah jomplang banget sama kantor sebelumnya, yaitu di bidang start-up.

Pingin cerita lebih banyak tapi ini mungkin detailnya di part lain yaa.

The Comeback of Dot Com

Finally, i’ve got my previous blog domain back! Wohoo!

Saya pernah cerita, kan dulu saya lama banget nge blog ‘ngontrak’ di Blogspot dan punya domain ayuditari.com. Setelah beberapa lama akhirnya memutuskan untuk pindah ke WordPress. ‘Pinter’ nya, saya bukannya move domain malah klik delete 😅.

Selama ini tanya sana – sini gimana caranya domain dot com saya balik tapi nggak pernah dapet jawaban. Akhirnya saya telusuri dan fokus cari tahu dan akhirnya… ketemu caranya!

Singkat cerita, ternyata harus ke website Google Domain dan hapus permanen domainnya dari sana. Setelah itu saya perlu tunggu 30 hari as reses time, baru habis itu domain tersebut available untuk dijual ke muka umum.

Itu juga alasan kenapa saya nggak update blog. Saya lagi dugun – dugun nungguin baliknya nama ayuditari.com 😁.

THINGS I’VE LEARNED

Oke, di part ini ceritanya berkaitan dengan cerita saya yang akhirnya balik ke dunia kantoran lagi.

Di tahun 2016 waktu saya baru menyelesaikan studi dan akhirnya pulang ke Tanah Air, mulai lah saya bergerilya mencari pekerjaan. Mulai buka – buka website khusus lowongan pekerjaan dan kontak teman sana – sini buat nitipin CV.

Suatu hari seorang teman ngabarin saya kalau CV saya nyangkut di perusahaannya. Setelahnya saya dihubungi pihak HRD dan diminta untuk datang buat wawancara. Seneng banget secara di kala itu perusahaan ini merupakan salah satu unicorn paling wahid.

Datanglah saya buat interview dan psikotest. Saya masih inget, interviewnya ada 6 stages yang mesti dilaluin. Saya datang jam 9 dan baru kelar hampir jam 4. Capek? Lumayaan.

Terus hasilnya gimana? Saya nggak lolos. Waktu itu rasanya saya marah, kesel, ngerasa buang – buang waktu. Belom kenal filsufnya Marcus Aurelius waktu itu jadi anger management nya parah banget. Tapi marahnya nggak lama karena sebulan kemudian saya berhasil diterima kerja.

Sekarang, setelah 5 tahun berlalu, saya lagi daftar kerja dan malah diterima di perusahaan yang nolak saya waktu itu hahahaha. Padahal murni iseng asal klik aja eh taunya malah lolos sampai tahap akhir.

Dari situ saya langsung keinget sama satu quotes

Mau agak religius nih ceritanya hehehe. Di ssmua agama diajarin ya Tuhan nggak pernah jawab nggak pada doa umatnya. Di cerita saya ini, saya baru merasakan jawaban kedua dari quotes diatas, yaitu Belum.

Belum saatnya saya kerja di tempat yang sekarang pada tahun 2016 itu. Waktu yang tepat ya sekarang ini, setelah 5 tahun kemudian.

Kalau saat itu saya diterima, mungkin saya nggak ketemu Adit. Saya juga nggak pernah ketemu sama anak yang murah senyum dan manja banget bernama Ammar. Mungkin saya juga nggak akan pernah punya pengalaman di dunia HR yang mana saya suka banget.

Terima kasih, Tuhan 🙂

MOVIES/SERIES I’VE WATCHED

Bulan Agustus kemarin saya sudah berniat buat nggak nonton dulu dan mau banyak baca buku. Salah satu caranya dengan mengalihkan budget berlangganan Netflix ke Gramedia Digital.

Di bulan Juli ada beberapa Series dan Film yang saya tonton. Ini daftarnya:

Move To Heaven

Awalnya saya nggak percaya sama pendapat netizen kalau film ini bikin haru. Soalnya saya nggak gampang nangis kalau tema nya masih tentang sesama manusia. Saya tuh gampang ikutan nangis kalau cerita hubungan hewan dan manusia kayak Hatchiko.

Dengan sombongnya saya tonton lah K-Drama ini. Episode pertama langsung ambyar. Saya lupa kalau saya bakal nangis juga kalau tentang hubungan ayah dan anak. Saya dekat sama Papi, jadi pas ayahnya Han Geu-ru meninggal ya monmaap kita jadi teringat bapak kita yang udah gak ketemu berbulan – bulan 😢.

Di awal – awal merasa seru, lanjut dong ke episode yang lain. Makin mewek sampai akhirnya di episode ke 6 meraung – raung sendiri. Banjir macam di daerah Kemayoran pas musim hujan.

Kocaknya, ketika saya sampai di episode ini Adit baru aja sampai rumah balik dari kantor. Sontak dia kaget liat istrinya nangis, bahkan berkali – kali nanya “kamu beneran nangis cuma gara – gara nonton Korea?” HAHAHAHAHA.

Workin’ Moms

Say hello to Season 4. Kali ini lebih banyak menceritakan tentang Anne yang pindah ke Calgary ngikut suaminya. FYI, Calgary itu kota kecil yang jauh banget dari Toronto. Jauh dari segi jarak maupun lingkungan.

Terbiasa dengan hidup di perkotaan yang serba ada dan metropolis bikin Anne jadi stress. Tapi, Anne mencoba jadi istri yang baik dan nggak mau mengeluh sama suaminya.

Anak – anak dari para Moms ini juga makin besar dan makin ada aja tingkahnya yang bikin sakit kepala. Mengingatkan dengan hidupku, semakin Ammar bertambah besar kadang suka kelepasan deh berubah jadi Godzila.

Jalan ceritanya agak bikin ngantuk, untungnya cuma 10 episode jadi kuat buat ditonton sampai selesai. Anyway, endingnya bikin penasaran banget karena tiba – tiba ada teenage boy yang ngaku kalau dia anaknya Nathan Foster!

Kim’s Convenience

Kecewa karena season 5 ini adalah part terakhir dari Kim’s Convenience. Hal ini diungkapkan oleh Simu Liu yang berperan jadi Jung Kim.

Ceritanya kali ini Janet Kim sudah pulang ke Canada dari exchange program ke Tanzania. Setelah pulang dia sulit untuk mendapatkan pekerjaan dan menemukan kenyataan kalo Eomma sakit cukup parah.

Menjadi jobless akhirnya membuat Janet harus tinggal di basement karena Appa dan Eomma nggak ngijinin buat tinggal di kamar lamanya.

Masih sama seperti sebelumnya, ceritanya mengangkat kejadian sehari – hari di kalangan rakyat imigran biasa di Canada. Appa yang suka usil dan Eomma yang kadang clumsy tetap bikin kita jadi senyum – senyum sendiri

BOOKS I’VE READ

Bagian ini, beberapa buku yang dibaca sudah ditulis di postingan sebelumnya. Silahkan di cek ya!

Buku lainnya yang aku baca, yang pertama adalah The Strength in Our Scars. Dari judul udah ketauan ya kalau isinya berkaitan dengan percintaan dan patah hati. Buku karangan Bianca Sparacino ini setipe seperti poems collection lain karangan Lang Leav atau Pierre Alex Jeanty. Bedanya, buku ini mengajarkan kita to love ourself first before we love others.

Buku kedua yang saya baca adalah Before We Were Strangers. Masih di tema cinta – cintaan tapi kali ini genre-nya fiksi. Buat yang suka romance fiction, kamu harus baca karena bagus banget!

Cerita diawali dengan Matt yang suatu hari ketemu Grace, mantannya saat sedang di kereta bawah tanah. Terakhir mereka ketemu adalah lebih dari 15 tahun yang lalu. Setelah itu Matt mulai mencari tahu keberadaan Grace lewat sebuah website untuk mencari orang yang sudah lama menghilang.

Alur ceritanya lalu mundur ke masa Matt dan Grace duduk di bangku kuliah. Bagaimana mereka bertemu, saat mereka cari makanan gratisan dengan menjadi pendonor darah, dan saat *ehem* pertama kalinya mereka have sex. Sama sekali nggak terkesan erotis, menurut saya malah manis dan romantis. Emosi saat membaca buku ini juga gonta – ganti. Kadang jadi pengen gelendotan, kadang sedih, atau bisa bikin kesel. Apalagi saat mantan istri Matt membuang surat dari Grace, padahal ada informasi penting yang harus Matt tahu. Hih!

Buku terakhir adalah The Perfect Day Formula : How to Own The Day and Control Your Life. Panjang yaa judulnya.

Saya sudah lama banget punya buku ini tapi nggak pernah dibaca. Yaa apalagi alasannya kalau bukan karena males. Pas baca, saya seperti ketampar karena menurut buku ini kenapa orang – orang sulit untuk sukses ya karena suka buang – buang waktu. Contohnya? Di pagi hari setelah bangun tidur bukannya berdoa dulu malah langsung pegang hp. Siapa yang disini kayak gitu juga, hayo ngaku! *maksa lol*

Si penulis yang ternyata juga berprofesi sebagai fitness coach ngajarin untuk menjadi sukses baiknya kita punya jadwal yang teratur dan tulis hal – hal yang boleh dan nggak boleh kita lakuin supaya hidup kita less procrascination. Oke siap!

***

That’s a wrap!

Semoga setelah kembalinya domain lama ini bikin saya lebih rajin update seperti dulu kala. Berasa banget juga deh harga domain di WordPress tuh tiga kali lipatnya Blogspot. Edan.

Semoga juga di September ini positivity dan mortality rate Covid – 19 di Indonesia makin turun ke depannya. Yok yang pada lengah udah mulai kumpul – kumpul usahakan di rumah dulu aja yaa. Jangan lupa juga yang belum vaksin disegerakan. Semoga kita semua sehat selalu!

2 thoughts on “Diary of The Month : July & August Edition”

  1. Owalah ini kenapa kemarin itu aku nggak bisa buka blog Mba Ayu. Berarti habis ini bakal banyak tulisan baru dong 🤭

    Btw, aaaah senang sekali Mba balik kerja kantoran! Berarti sementara melepas predikat SAHM ya hahaha. Sukses ya, Mba! Seneng-seneng di tempat kerja yang baru ❤️

    Liked by 1 person

Leave a Reply to Nita Cancel reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s