No Nanny No Cry

Peraturan pemerintah mengenai mudik yang dilarang dari tanggal 5 – 17 Mei bikin semua orang jadi kalang kabut dan kiasu pingin cepet – cepet hengkang dari kota supaya nggak disuruh puter balik. Semua orang termasuk para ART yang sudah rindu sama sanak saudara di kampung.

Siapa disini yang kena imbas dari Mbak yang pulang mudik? Yuk acungkan tangan dan kita berpelukan bareng – bareng 😂

Saya sudah ditinggal sama si Mbak dari akhir April. Sempat nervous karena jujur ini adalah pertama kalinya saya ngurus rumah tanpa bantuan semenjak saya punya anak. Mulai ngebatin ‘aduh, bakal repot nggak ya? Gimana dong kalau di rumah berdua doang sama Ammar hampir seharian?’. Terpikir juga buat stay aja di Bandung sampai lebaran terus ninggalin Adit di Jakarta sendirian *istri durhaka alert* lol.

Ternyata, sebelum saya tinggal beneran, Adit menawarkan bala bantuan setiap kali dia libur. Lumayan lah, mengurangi galau saya sedikit dan akhirnya saya pun memilih untuk balik ke Jakarta tanpa ART. Bismillah.

Hari pertama di Jakarta rumah masih terasa agak ramai karena ada Nenek dan Kakek saya yang menginap. Kebetulan mereka sudah menjadwalkan diri untuk vaksin Covid 19 yang kedua.

Hari kedua saya ditinggal balik ke Bandung oleh dua orang ini siang harinya. Lalu ketakutan saya pun dimulai…

Kegiatan pagi saya dimulai dengan menyapu rumah dan masak air panas untuk mandi Ammar karena rumah kami nggak ada water heater. Dilanjutkan dengan menyapu dan mengepel.

Sekitar jam 7 Ammar bangun lalu saya mandikan dan ajak sarapan. Setelahnya saya mencuci baju sampai kelar. Untuk urusan menyetrika saya serahkan ke Adit. Soalnya Ammar tuh penasaran banget pengen megang – megang alat setrikaan panas yang masih dicolok, dan karena saya cuma berduaan aja jadi nggak mungkin juga dia mau saya tinggal.

Urusan masak – memasak juga akhirnya saya pilih buat serahin ke jasa catering. Untuk makan Ammar sehari – sehari saya nyetok lauk – pauk yang mudah tinggal digoreng atau yaa yang mudah dimasak aja seperti mie goreng, nasi goreng, chawan mushi, atau salmon mentai. Pilihan lainnya ya pastinya tidak lain order Grab Food biar dapet promo lah, yaa hahaha!

Terus nggak kerasa ternyata saya sudah melewati hal yang saya takutin ini lebih dari 10 hari, lho. Buat beberapa orang mungkin ini biasa banget. Bukan hal yang istimewa. Buat saya yang nggak pernah absen ada yang bantu ini merupakan suatu pencapaian. Mari beri tepukan tangan untuk saya, wahai Netizen SJW 😂👏🏻.

Yang paling saya nggak sangka lagi, ternyata selama tidak ada ART ini banyak hal positif buat saya dan Ammar. Mencuci baju yang tadinya saya pikir bakal jadi part paling rempong ternyata malah jadi hal yang menyenangkan. Ammar malah selalu semangat ikutan karena dia bisa main air. Malahan, sering dia menirukan saya memilah – milih pakaian dan bilang ‘Ammar bantu Mama’. Atau, dia yang suka mengingatkan dengan bilang ‘Ma, tuang pewanginya’.

Hal positif lainnya adalah Ammar jadi lebih semangat makan. Sebelumnya saya affirmasi ke dia kurang lebih seperti ini,

“Kita lagi nggak ada Mbak ya, Nak. Nggak ada yang bantu Mama di rumah, jadi Ammar harus jadi anak baik, yaa”.

Anaknya sih cuma jawab iya – iya aja. Eh nggak nyangka dia ngerti, lho. Yaaa, walau tetap kodratnya sebagai anak kecil yang suka berantakin rumah tidak lepas yaa hahaha. Tapi dia lebih bertanggung jawab dengan membereskan mainannya setiap kali habis main. Mama bangga, deh sama Ammar.

Dengan absennya ART saat ini malah bikin saya merasa lebih dekat sama Ammar. Sebelumnya saya gantian ngasuh Ammar dengan si Mbak, sekarang full 24 jam dia sama saya. Terharu banget sekarang setiap mau tidur dia minta pelukan dan kebangun kalau saya lepas. Huhuu, ini nih part tergalau pengen anak cepat gede tapi hati berharap jangan tumbuh terlalu cepaat :”(.

Dapat salam dari yang nggak puasa

Kalau ibu – ibu yang lain, gimana pengalamannya selama ditinggal para Mbak mudik lebaran? Sharing juga yaa biar kita merasa senasib hehehe 🙂

Selamat hari lebaran, semuanya. Selamat makan ketupat 😘.

1 thought on “No Nanny No Cry”

  1. Dulu waktu masih anak 1 juga sempat ada perasaan cemas waktu ditinggal ART. Tapi ternyata waktu dijalanin dengan santai plus nurunin standart perfect sedikit alhamdulillah bisa jugaa. Kunci sebenernya sih bantuan dari pak suami. Disaat yang satu pegang kerjaan rumah yg satu pegang anak. Sekarang pas anak udah 2 dan ditinggal ART malah jadi mikir, dulu waktu anak 1 kenapa se cemas itu ya ditingggal ART? Hihihiii…

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s